Dr Benny Johan Marpaung’s Review

Dear Readers,

Kali ini saya mau review Obgyn saya, Dr Benny dan sharing tips memilih Obgyn. Kebetulan ini adalah kehamilan pertama saya jadi masih agak-agak parno hehe.  Alhamdulillah langsung dapet obgyn yang pas nggak pake gonta ganti dulu.  Padahal banyak banget kasus yang obgyn nya begini begitu di forum internet.  Nah sebenarnya apa sih yang jadi pertimbangan saya dalam memilih obgyn?

  1. Klop dengan RS yang diinginkan

Sebenarnya pemilihan obgyn dan rumah sakit ini saling berkaitan sih.  Jadi yaa saling beriringan gitu jangan sampai kamu inginnya di RS A eh obgynnya nggak praktek disitu hehe.

2. Jadwal praktek tiap hari

Entah kenapa saya lebih sreg sama obgyn yang jadwal prakteknya tiap hari.. in case something happens jadi bisa ke dokter anytime.  Udah gitu antrian hari biasa juga umumnya tidak sepanjang antrian di akhir minggu jadi lebih memudahkan.

3. Antriannya logis

Kenapa saya bilang logis? soalnya saya beberapa kali ke obgyn ada dokter yang antriannya panjaaaaaang banget.  Lebih tepatnya dulu sebelum saya memutuskan dengan dr Benny saya hampir saja memilih dokter yang antriannya bisa sampai jam 11 malam.  Duh kayaknya kalau antriannya kelewat panjang bisa-bisa kita keburu capek duluan menunggu.  Selain itu karena banyak pasien konsultasinya terkesan terburu-buru dan mengejar waktu.  Nggak nyaman banget kan.

4. Review yang baik

Nah soal ini harus banyak-banyak membaca ya.. baca aja di forum-forum female daily dan the urban mama.  Disitu banyak yang sharing seputar obgyn dan obgyn andalannya masing-masing.  Usahakan memilih yang review nya baik jadi nggak gonta-ganti nantinya.

5. Terbuka dan mau menjelaskan

Hal ini saya rasakan banget di kehamilan pertama ini yang apa-apa serba membuat deg-degan.  Jadi mau nggak mau banyak bertanya ke dokter tentang berbagai hal menyangkut kehamilan.  Dokter yang baik harusnya mau menjelaskan dengan detail yang ditanyakan pasien dan yang paling penting penjelasannya nggak membuat pasien panik hehe.  Soalnya ada lho yang obgyn yang kalau menjelaskan terkesan menakut-nakuti dan bikin down ibu.

6. Bisa dihubungi kapan saja

ini PENTING BANGET ya buibu.  Kalau saja (amit-amit) terjadi hal yang diluar biasa kita bisa langsung tanya lewat sms, telp, atau wa.  Ada obgyn yang nggak mau memberikan kontak pribadinya atau kalau dihubungi susah dan baru dibalas lama sehingga menyulitkan kita untuk bertanya.  Jadi hal ini baiknya ditanyakan sejak kontrol pertama untuk berjaga-jaga.

7. Spesialisasi dokter

Untuk saya pribadi, salah satu alasan mengapa saya memilih obgyn saya saat ini adalah karena beliau juga menjadi dokter di klinik fertility.  Karena ketika saya pertama cek kondisi rahim ke obgyn belum dalam keadaan hamil maka jika ternyata ada hal terkait kesuburan yang butuh dr dari fertility beliau dapat membantu.  Nah untuk kalian yang mungkin ada keluhan tertentu atau ada spesialisasi tertentu yang kalian butuhkan mungkin hal itu dapat menjadi pertimbangan tambahan dalam memilih obgyn.

Review dr. Benny Johan Marpaung

Jujur review dr Benny di internet hanya 1.  Iya cuma satu aja hehehe tapi alhamdulillah positif dan begitu melihat jadwal praktek tiap hari serta keikutsertaan beliau dalam klinik fertility saya menjadi mantap memilih dr Benny.  Kesan pertama ketika bertemu dengan beliau adalah CERIA BANGET! begitu masuk ruangan saya disambut dengan riang dan ditanyakan keluhan apa yang saya alami.  Suasananya pun berubah manjadi relaks dan santai untuk bertanya (malah kadang saya yang jadi bingung mau nanya apa lagi).  Intinya beliau memenuhi semua kriteria yang saya inginkan deh.. terbuka, antriannya logis, terbuka, spesialis fertility juga, dan dapat dihubungi kapan saja..semalam dan sepagi apapun hehe.. responnya juga cepat.  Oiya beliau ini juga nggak memberi saya obat banyak-banyak.. jadi seperlunya aja.  Bahkan saya tidak diminta untuk tes lab segala macam, ketika saya bertanya mengenai hal tersebut beliau menjawab kondisi kandungan saya baik-baik saja sehingga tidak perlu cek lab karena biayanya yang juga tidak sedikit (YAY).  Makin jatuh cinta deh hehe.  Suami juga langsung sreg dan berencana untuk kontrol terus dengan beliau.  Tulisan saya di blog ini tidak diminta oleh siapa-siapa lho ya murni karena pengalaman saya pribadi..jadi yang mau coba untuk kontrol ke beliau sok atuh 🙂

Bahkan dr Benny nggak keberatan diminta foto hahaha
Bahkan dr Benny nggak keberatan diminta foto hahaha

 

Cheers,

signature 1

Advertisements

8 thoughts on “Dr Benny Johan Marpaung’s Review

  1. Hai Mba,
    Aku baca tulisan Mba trus memutuskan ke dr. Benny 🙂

    Kesanku: ramah, ceria, detail, pokoknya ok deh!

    Terima kasih review-nya, berguna banget 🙂

    Like

  2. Hai…mbak, aku juga ke dokter benny sejak hamil 6 bulan. Iya bener, dokter benny ceria, ramah, banyak hal yg dijelasin, dan cara jelasinnya enak banget. hahaha…makanya aku rekomendasiin jg sama adekku. Suamiku juga cocoklah sama dokter benny. SIP lah pokoknya. Sayangnya karena gak lahiran di jkt, aku gak lahiran ma beliau. Semoga nanti kalo aku hamil anak kedua, bisa sama dokter benny lagi.

    Like

  3. Mba maaf mau tanya…dr benny pro normal ga ya?jujur ini insyaallah kehamilan pertama saya…saya lg cari review dokter soalnya test pack saya garis 2…tp saya agak takut kl nanti lahiran scr normal…hehehe…sama dokternya sptnya msh muda ya mba?apa berpengalaman…mksh mba…maaf banyak nanya dan sudah merepotkan 😉

    Like

  4. Hai mbak,
    Thank you so much berkat artikel ini aku akhirnya milih obgyn yg tepat.
    Ini adalah kehamilan keduaku di RS A. Aku cocok sekali dengan semua pelayanan di RS A, sygnya obgyn pertamaku dr. Ari Waluyo sudah pindah ke RS M.
    Jadi, aku dan suami langsung mencari review obgyn lain di RS tersebut. Banyak sekali listnya tp akhirnya stop di artikel ini dan langsung daftar kontrok dengan beliau.

    Benar sekali first impression dari beliau itu ceria bgt! Selalu bercanda dan ketawa. Dan ketika dia tau aku pasien lama obgyn senior itu, dia langsung memohon ijin ke saya untuk melanjutkan/mengambil alih tugasnya dr. Ari Waluyo.

    Semua kesan positif banyak yang aku dapat dari beliau. Beliau benar2 memperhatikan kesehatan janinku. Beliau pro normal, sejak usia kandungan 38w beliau bilang kondisi bayiku sudah matang dan siap lahir. Beliau menyarankan “kontraksi alami” jadi harus sering2 di tengok ayahnya hihi..
    Sampai 40w selalu bawel menyuruh ayahnya untuk rajin tengok.
    Induksi sampai 5x dilakukan tapi gak ada kemajuan, akhirnya disuruh pulang lagi tapi aku akhirnya milih SC.

    Aduh panjang cerita deh, intinya happy sekali rasanya mau hamil lagi hihihi…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s