Work at Home Mom (?)

Dear Readers,

Jadi ini berawal dari saya yang post beberapa foto barang-barang jualan yang sudah di pack di path.  Kebetulan memang vsshopbeaute sedang ramai-ramainya.  Eh nggak lama kemudian beberapa teman saya dan suami bertanya mengenai cara menjadi work at home mom (wahm)

image
Foto Ini Lho.. 😂😂

Ditanya begitu terus terang saya juga bingung hahaha. Wong yang disini juga masih belajar kok.

Memang sih, pertimbangan untuk menjadi wohm saya rasa hampir seluruh wanita sama ya; supaya tetap berkarya sembari mengawasi anak dirumah.  Tentu saya juga dong, tapi ditambah supaya tetap leha-leha tapi bisa jajan sendiri, nggak melulu minta suami :p

People say, you got some you might lose some.

Nggak selalu lho menjadi wohm itu enak, walaupun (buat saya) banyakan enaknya sih.  Tapi buat kamu yang pengen jadi wohm coba pertimbangin ini :

1.Cita-Cita

Coba tanya ke diri sendiri dulu.. Sebenarnya cita-cita kamu itu apa sih? Is this what you really really want? 

2. Bakal Bosen Nggak?

Soalnya jujur aja nih, kadang ada masanya lho saya pengen pakai baju rapi pakai lipstick dandan gitu pergi setiap hari.  Tapi balik lagi saya senang banget dengan bisnis yang saya jalanin sekarang, jadi pikiran itu cuma selewat saja lalu hilang. Nah, bagaimana dengan kamu?

3. Dirumah Ngapain Ya?

Nah ini penting lho. Dulu saya sebelum berbisnis bawaannya jadi rese banget nanya suami kapan pulang hahaha.  Apalagi untuk kamu yang biasa ngantor, ada baiknya set up dulu bisnis/kegiatannya (diluar mengurus rumah tangga) sebelum memutuskan untuk stay at home.

4. Support System

Jangan lupa untuk membicarakan ini dengan suami ya.  Soalnya penting sekali memiliki support system supaya ketika kita bimbang ada yang bantu “ngelurusin” lagi 😂.  Lagipula saya percaya pasti setiap wohm memiliki pertimbangannya sendiri untuk tinggal dirumah sambil bekerja.  You go moms! 💪🏻

Kalau saya pribadi, alasan utama nya adalah karena saya ingin menghabiskan waktu sebanyak-banyaknya dengan anak.  Saya nggak mau melewatkan 1 milestone pun hehe.  Untuk berbisnis juga saya sudah hobi sejak SMP.  Jadi bisa tinggal dirumah sambil berbisnis itu menyenangkan sekali!

img_9178
Demi anak bulat ini.. ☺️

Semangat ya mommies menentukan pilihan 😀

See ya on the next post!

signature 1

 

Tips Menurunkan BB Setelah Melahirkan

Dear Readers,

Judulnya eye catching sekali ya hahaha.  Pasti mamak-mamak yang sudah melahirkan suka banget nih 😀

Sejujurnya saya nggak ada niat untuk diet.  Jadi semuanya berdasarkan kebetulan.  Kebetulan yang nggak enak semua sih… karena saya sempat kena demam berdarah dan hemorroid.  Jadi awalnya turunnya itu karena SAKIT.  Duh nggak enak banget deh buibu jangan sampe ya.

BB saya naik hingga 23kg menjadi 75kg saat hamil Rafi.  Lalu karena begadang dan lain-lain akhirnya turun menjadi 65kg.  Trus mandet tuh :p habis sakit demam berdarah pun turunnya ke 63kg aja.

Nah yang paling menyusahkan adalah ketika saya kena Hemorroid atau istilah kurang kerennya ambeien yang membuat saya harus makan banyak serat.  Nah, sejak itulah berat badan saya turuuuuun terus (perlahan sih mungkin 2kg kali ya per bulan).

Jadi tips saya untuk ibu-ibu menyusui yang ingin menurunkan berat badan :

1. Makan Banyak Serat

Ini penting pake banget.  Selain cukup mengenyangkan, ini sangat baik untuk mencegah hemorroid karena ibu-ibu yang baru melahirkan sangat rentan terkena hemorroid.  Kalau saya biasanya makan 2-3x sehari.  Makannya bukan cuma sesendok ya buibu.. semangkok.  Kalau perlu 1 ikat bayam sendiri (ini saya jalankan sendiri), sampai-sampai saya dibilang popeye sama orang rumah hahaha.

2. Jangan Makan Setelah jam 7 Malam

Nah kalau saya memang jadwal makannya jadi berubah ni.  Sarapan jam setengah 7 pagi sebelum memberi rafi makan, lalu jam 10/11, makan siang jam 2, makan terakhir jam 5.  Jam setengah 7 malam saya cuma makan sayur aja semangkok.  Kadang agak kriuk kriuk dikit sih tengah malem :p tapi saya suka males turun kebawah jadinya bablas deh sampai pagi.

3. (Kalau bisa) Olahraga

Saya ngertiiiii banget yang namanya masih punya anak bayi itu rempongnya gimana.  Apalagi kalau nggak ada yang membantu dirumah hehe.  Makanya kalau dulu saya pake ergo baby aja jalan keliling komplek.  Lumayan banget lho keringetan karena sambil gendong baby haha.

4. Kurangi Makan yang Berlemak

Nah ini awalnya karena ketika saya periksa ke dokter penyakit dalam perihal hemorroid saya.  Dokter bilang empedu saya bermasalah (?) yang intinya baiknya mengurangi makanan berlemak seperti keju dan kawan kawan.  Jadi selama beberapa minggu memang saya mengurangi makanan berlemak.  Walaupun sekarang udah nggak sih :p

5. Makan Sedikit tapi Sering

Yap, ini bener banget.  Lebih baik porsi sedikit-sedikit tapi sering daripada jarang tapi langsung banyak.  Tapi makan beneran loh yaa (nasi, makan berat) bukan cemilan.. karena sebenarnya cemilan ini juga bikin susah turun bb hehe.

 

Sekian tips dari saya.. simple banget yaa hehe.  Tips-tips diatas sudah saya jalankan lho sekarang berat saya sudah 53kg lagi sudah kembali ke berat sebelum hamil hehehe soalnya saya punya target untuk kembali ke berat awal sebelum hamil lagi :p

Semoga bermanfaat ya, see ya on the next post!

 

signature 1

 

Hello Again

Hello Again!

Ya ampun, baru sadar saya sudah selama itu ya nggak ngeblog.  Rasanya dari hamil besar sampai Rafi sudah berumur 9 bulan baru kali ini saya ngeblog :”) .

Anyway, Rafi sudah sebesar ini lho..

Maaf yaa kalau resolusi nya nggak terlalu bagus karena foto dari hp hehehe.

Nggak terasa banget tau-tau rafi sudah mulai makan, sekarang sudah mulai merambat.  I am happy but unhappy at the same time, nggak mau rafi cepat-cepat besar! hahaha.  The perks of being a mother.

Janji deh, akan sering-sering update lagi disini.

 

Love you always,

signature 1