Perjalanan Umroh ke Mekkah dan Madinah

Dear Readers,

Beberapa hari ini kayaknya lagi maleeeees banget ngapa-ngapain.  Boro-boro ada ide untuk nulis, bergerak untuk mandi aja malesnya minta ampun.  Kerjaan saya jadi cuma makan – tidur – nonton film – mandi – repeat,  bener-bener nggak produktif.  Anyway, daripada saya terus-terusan nggak produktif lebih baik saya share tentang pengalaman umroh bersama suami dan keluarga juni lalu hehehe.

Beberapa bulan lalu saya pergi umroh kira-kira 5 hari setelah resepsi pernikahan.  Capek? banget.. apalagi saya kekeuh mau pake acara honeymoon dulu ke Bali segala sebelum umroh hehehe jadilah saya ke bali hanya 2 malam lalu kembali ke jakarta istirahat 2 malam langsung pergi umroh.  Pas umroh sih nggak berasa capeknya tapi pas pulang badan rasanya rontok semua 😦

Perjalanan umroh kemarin adalah pertama untuk saya, udah gitu pergi nya langsung sama suami :p .  Setelah menimbang-nimbang dan membandingkan beberapa travel akhirnya kita memutuskan untuk menggunakan travel K tanggal 18 Juni lalu.  Kesan pertama? yang berangkat banyak banget hehehe.  Saya nggak berprasangka gimana-gimana..namanya juga mau pergi ibadah ya rame wajar-wajar aja.  Cuma ternyata pesawatnya disewa bersama beberapa travel agent, jadi waktu berangkatnya ngaret banget dan nggak terjadwal seperti biasanya.  Ini juga sebagai pengalaman nih jadi sebelum umroh harus tanya dulu pesawatnya sewa atau jadwal regular.

Dari seluruh perjalanan umroh kemarin, favorit saya adalah saat di Madinah.  Nggak tau kenapa perasaannya tenang, nyaman, dan enak banget bikin kangen 😦 .  Hotel kita waktu itu adalah Al Aqeeq yang tidak jauh dari Masjid Nabawi.  Berpuasa disana juga nyaman dan nggak berasa karena kegiatannya hanya bolak-balik hotel dan masjid aja jadinya nggak mikirin macem-macem nggak berasa tau-tau udah maghrib aja hehehe.

Baru sampai di Masjid Nabawi

IMG_6351

IMG_6375

Saya sempat mengunjungi Raudhah dua kali.  Kali pertama dengan rombongan besar dari travel dan kedua dengan rombongan kecil.  Jujur lebih nyaman dengan rombongan kecil, apalagi kalau kita kenal dengan Ustad yang tinggal dan memiliki istri disana.  Karena kebetulan pada kali kedua kita dibimbing oleh istri dari Ustad rombongan dan hanya dengan jumlah orang yang sedikit kita bisa masuk ke Raudhah tanpa mengantri panjang.

Kita hanya sekitar 3 hari di Madinah dan langsung pergi melaksanakan Umroh ke Mekkah.  Di Mekkah kita menginap di Pullman Hotel.  Dekat banget dengan Masjidil Haram tapi karena penuh banget jadinya suka lama nunggu lift naik dan turun hehehe.  Tapi bete nya langsung hilang ketika melihat Ka’bah… rasanya adeeeem banget bikin kangen tiap lihat foto-foto disana hehe.

IMG_0386

Di Mekkah juga kita nggak terlalu lama, karena memang hanya mengambil Umroh yang singkat saja hanya 9 hari hehehe.  Cuma sempat ke Masjid Quba dan berziarah di beberapa tempat aja.  Itu juga saya turun hanya sebentar lalu balik ke bis karena panasnya menyengat.

IMG_0307[1]

Kalau diperhatikan selama disana saya lebih sering memakai baju terusan warna gelap dan kerudung panjang ya hehe.  Soalnya kalau warna gelap relatif tidak transparan, lalu terusan juga gampang dan gak ribet dipakai.  Selain itu kerudung panjang juga memudahkan untuk shalat jadi nggak usah pakai mukena lagi.  Oiya selama disana nggak boleh lupa pakai sunblock, lip balm, foot cream, dan hand cream.  Karena kulit dan bibir jadi kering dan pecah-pecah.  Produk favorit saya selama disana itu merk Neutrogena.  Ampuh dan harga nya juga ekonomis hehehe.

sunblock
Source : Google.co.id
lip balm
Source : Google.co.id
hand cream
Source : Google.co.id
foot cream
Source : Google.co.id

Ternyata bener juga kata orang-orang, Umroh itu nagih yaa… sekali kesana pasti pengen balik lagi.  Mungkin next time bisa sekalian ke Turki juga 🙂

Cheers,

signature 1