Skincare Untuk Ibu Hamil

Dear Readers,

Nah lho, judulnya bikin kepo nih pasti ibu-ibu yang lagi hamil pada penasaran banget masalah yang satu ini kan? ayo ngakuuu! hehe.  Sama kok, saya juga kepo banget soal hal ini.  Bukannya apa-apa, jujur aja merawat wajah itu nggak gampang dan nggak murah.  Butuh beberapa tahun untuk sampai ke kulit saat saya sebelum hamil (Nggak bruntusan dan bright) yang bikin saya pede kemana-mana almost bare face karena saya nggak suka templok macem-macem ke muka (including bb cream dan teman-temannya) jadi cuma moisturizer dan sunblock aja.  Nah, trus selama hamil ini kulit saya gimana?

Bruntusan.  Tone nya turun.  Komedo dimana-mana.

Sedih.  Iya, sedih banget kalo ngaca.  Tiap hari saya tanya sama suami dan adik ipar kondisi kulit saya.  Iya, sampe segitunya…. 😦

Banyak orang yang bilang suruh biarin aja nanti juga hilang sendiri.  Kalau bruntusan dan jerawatnya ya okelah yaa… tapi kalau bekas dan tone muka nya macam manaa?  Jadi saya meyakinkan diri untuk tetap merawat wajah selama hamil.

Bagaimana caranya?

Pertama, kita harus tahu dulu bahan apa aja yang nggak boleh ada di ingredients kosmetik yang kita pakai.  Kalau soal ini udah banyak banget yang bahas ya, disini sudah cukup lengkap jadi silakan dibaca hehe.

Kedua, jangan males baca review dan forum! pokoknya intinya jangan males baca deh…. namanya untuk muka harus hati-hati jadi jangan lupa banyak-banyak baca.  Pernah dengar situs http://www.femaledaily.com kan? nah disana banyak forum untuk skincare tinggal dibaca aja satu-satu.  Oiya jangan lupa baca juga ingredients di internet sebelum membeli ya karena di kemasan nggak selalu ada tulisan ingredients secara lengkap.

Ketiga, use your instinct! jujur di beberapa skincare ada bahan paraben walaupun kadarnya sedikit dan wajar untuk kosmetik.  Bahkan untuk pembersih selembut Cetaphil aja ada bahan paraben nya.  Jadi memakai skincare juga harus pake feeling.. kira-kira gentle nggak ya atau kira-kira bikin iritasi nggak ya karena ada produk yang mengandung alkohol dan fragrance.  Kalau kulit kamu sensitif terhadap bahan-bahan tertentu kamu harus pilah pilih yang mana yang bisa mana yang nggak, terutama saat hamil.. karena kalau breakout bisa lebih parah daripada breakout saat kondisi kulit normal (proven, soalnya saya kemarin-kemarin sempet breakout juga).

Keempat, yakinkan diri sendiri! saya sendiri nggak menganut paham untuk nggak pakai skincare sama sekali saat hamil ini (whatever people say, everyone has their own reasons).  Tapi kalau kamu merasa nggak yakin untuk pakai atau mungkin nggak menggunakan produk tertentu ya go ahead! intinya ikutin kata hati aja.

Perjalanan skincare saya selama hamil ini…

  1. Laneige Clear C

Saya memakai Laneige karena bahannya yang cukup lembut pada pemakaian terdahulu saya (dulu pakai waterbank essence nya) jadi pede yang sekarang juga akan baik-baik aja.  Apalagi Clear C ini di klaim sama yang punya online shop (saya beli di instagram) nggak pernah ada yang nggak cocok dan emang di internet nggak ada satupun yang nggak cocok.  Apalagi review nya cukup bagus untuk mencerahkan dengan bahan alami… semacam dupe nya FTE SKII gitu, jadilah saya coba.  Nggak tanggung-tanggung lho saya beli langsung full size (sampai sekarang masih nyesel banget) karena yakin banget akan cocok.  Pas dicoba… eng ing eng…. muncullah bruntusan berjamaah.  Panik? iya.. Denial mungkin ini cuma hormon? mencoba…, walaupun akhirnya saya stop juga.  Produk ini fix akan saya lego nantinya, soalnya bagus banget sebenarnya.. di saya dapet bright nya tapi sayangnya dapet juga bruntusannya 😦

2. Laneige Trouble Relief Series

Saya beli ini versi travel size (untungnya) barengan sama Clear C.  Singkat cerita intinya produk ini juga nggak cocok di saya karena bikin tambah bruntusan hiks.

3. The Bath Box Lemon Muesli Mask

Frustasi liat muka dan harga skincare, akhirnya saya putar haluan ke skincare organik alias alami.  Setelah tanya-tanya mengenai produk yang pas untuk kulit saya ke customer service the bath box, akhirnya saya memutuskan untuk mencoba masker ini.  So far nggak breakout.. tapi karena ini masker untuk kulit berjerawat dan kulit saya yg bruntusan cuma di dahi jadi saya ngolesnya tipis-tipis aja.  Sekarang juga udah mulai jarang pake ini hehe.

4. The Bath Box Goat Don’t Lie Tea Tree

Sukaaaaa banget sama sabun ini! bisa dipake di muka dan badan sekaligus.  Sekarang-sekarang ini bruntusanku udah much much better banget, i don’t know which one does its job perfectly whether the mask or this.  Bahkan punggungku aja sudah bersyiiiih dari jerawat sekarang (YAY).

5. Oatmeal Mask

This is my holy grail mask! Baru 3 kali pakai but i see a major improvement on my skin.  Awalnya deg-degan juga pas coba..karena nggak semua cocok dengan oatmeal.  Tapi alhamdulillah banget aku cocok dengan oatmeal dan pastinya akan tetep aku pake sampai setelah melahirkan nanti.

6. Bioderma Sensibio Tonique

Sebenernya untuk toner aku bisa aja sih make avene..tapi emang dasar gatel tangannya jadilah aku beli juga toner ini.  Alhamdulillah kalau aku pakai toner ini dirumah i feel like i don’t need to wear any moisturizer karena udah lembab (dan emang dasar males banget juga sih make moisturizer hehehe).

To summarize, jadi skincare regime aku cukup pakai Cetaphil Cleanser – The Bath Box Goat Don’t Lie Tea Tree – Avene Eau Thermal Water – Bioderma Sensibio Tonique – Papulex Oil free Moisturizer (kalo mau pergi).   Seminggu 2-3 kali pake masker oatmeal, seminggu sekali pake masker Lemon Muesli, seminggu 2 kali pake masker hydration avene, dan seminggu 2 kali facial scrub dengan avene.  Cukup ribet but worth to try hehe.

Semoga buibu yang lagi hamil nggak bingung-bingung untuk nerapin skincare regime nya yaah… Tetep semangat merawat muka! 🙂

Cheers,

signature 1

Welcome to The Second Trimester!

Dear Readers,

Wah rekor nih setelah dilihat-lihat saya terakhir kali nulis 17 hari yang lalu! harus mulai komitmen menulis lebih sering lagi nih hehehe.  Anyway, BIG YEAY! . Itu adalah ekspresi saya di trimester kedua ini.  I’m so so soo happy with my pregnancy.  Alhamdulillah bisa melewati trimester pertama tanpa muntah yang kelewat banyak.  Sekarang mulai bisa makan apa aja yang ada di meja jadi nggak nyusahin orang-orang sekitar juga hihihi (setelah kemarin-kemarin pernah seminggu lebih cuma bisa makan pepes ayam aja -_-).  Jadi, di trimester kedua ini overall :

  • Selera & Frekuensi Makan 2x Lipat

Beneran deh ya.. kayaknya yang ada dipikiran cuma makan, makan, dan makan haha.  Tapi anehnya pas kontrol dokter terakhir berat saya turun sedikit (walaupun berat baby nya sedang), mungkin karena saya nggak banyak makan manis-manis kayak cokelat atau es gitu ya.  Saya pernah baca yang menambah berat baby itu adalah makanan berat seperti protein bukan yang manis-manis.   Iseng baca-baca di instagram ada yang usia kandungannya 24 minggu tapi sudah naik 19 kg while saya 17 minggu baru naik 3 kg saja!  setengah nggak percaya dan takut baby nggak tercukupi nutrisinya, tapi saya nggak merasa kurang makan juga selama hamil ini.  Jadi berpikir positif saja deh.  Semoga saja berat baby bisa cukup tanpa saya harus naik berat badan sampai 20kg hehehe.

  • Mual Berkurang

Alhamdulillah banget mual dan rasa ingin muntah mulai hilang sekarang jadi sudah bisa mulai makan sayur dan sari kacang hijau hehe.  Sekarang juga saya sudah bisa makan pempek dan cuka padahal sebelumnya anti banget.  Nah yang belum ada rasa ingin makan itu telur nih..  kemarin-kemarin mencium bau nya dari jauh saja sudah mual dan kalau saya makan yang mengandung telur bisa langsung muntah, jadi masih agak takut untuk makan telur lagi hehe.

  • Kedut-kedut di Perut

Sebenarnya nggak terasa sama sekali kedut-kedut di perut ini, tapi kok kalau lagi tiduran dan melihat ke arah perut seperti berkedut gitu.. apa ini jantungnya baby yah? hihi saya dan suami suka iseng melihat kedut-kedutnya dan amazed ada makhluk kecil didalam sana 🙂

  • Getting More Excited with USG

Saya pernah cerita kalau saya dan suami hobi banget sama USG.  YEP! habis gemes banget.. dan di kandungan saya yang memasuki trimester kedua ini baby nya sudah semakin besar dan semakin terlihat pergerakannya ketika USG.  Bahkan saat terakhir USG kemarin terlihat sedang menyilangkan kaki, gemes banget!

  • Kulit Kering dan Berjerawat

Duh kulit saya sekarang ini….. no comment deh.  Bruntusan whiteheads dimana-mana dan kulit badan juga menjadi kering.  Komitmennya tetep mau cantik pas hamil jadi sampai sekarang masih mencari-cari solusi nya hehe.  Karena kemarin-kemarin saya sempat tidak cocok memakai skincare dan breakout juga jadi tambah kacau balau deh.  Next post nanti saya akan bahas lebih lanjut mengenai skincare untuk ibu hamil ya.  Walaupun sampai sekarang masalah yang satu ini belum bisa terselesaikan ckckck.

  • Lebih Hati-hati

Jadi ceritanya pas trimester pertama bisa dibilang kehamilan saya agak ‘badak’ ya.. jalan dari pagi sampai malam masih ok (tapi nggak tiap hari sih paling sekali atau 2 kali seminggu gitu), nah sekarang masih berpikiran yang sama dong.  Ternyata oh ternyata kemarin-kemarin karena sempat ‘accident‘ sedikit dan saya yang sering naik turun tangga dirumah jadilah malamnya perut saya kaku.  Udah gitu pas paginya perut bagian bawah rasanya mau copot.  Langsung deh kapok dan bed rest.  Jadi buibu jangan kelewat aktif ya.. tetep sadar kalau di perut ada baby.. hahaha.

Bener banget kalau yang dibilang di buku-buku trimester kedua adalah yang paling menyenangkan.  Soalnya di trimester ini kita mulai nyaman untuk makan dan baby yang makin besar juga bikin makin semangat dan happy!  Kalau saya pribadi yang paling menyenangkan itu melihat baby bump nya hahaha.  Kayaknya kemarin-kemarin belum terlihat eh sekarang udah makin ndut aja perut nya 🙂

Sehat-Sehat ya Sayangnya Papa Mama :*
Sehat-Sehat ya Sayangnya Papa Mama :*

See you on the next post!

Cheers,

signature 1

 

Memulai dari 0

Dear Readers,

Untuk memberi judul pada post ini saya harus mengetik dan menghapusnya kembali sebanyak 3 kali (heboh bener). Kenapa? simply because it really matters to me.

“Sebenarnya apa sih vin yang mau diulang dari awal lagi?”

Judulnya emang bikin kepo ya hehe.  Terus terang, akhir-akhir ini saya banyak berpikir mengenai apa yang akan saya lakukan selanjutnya setelah menikah.  Sejak kuliah, saya memang ingin selalu aktif, entah itu dalam organisasi atau kegiatan kampus lainnya.  Jadi sekarang pun saya masih ingin melakukan hal yang lebih dari sekedar ibu rumah tangga, seperti menulis di blog contohnya hehe.

“Trus, sekarang mau ngapain?”

After like months trying to figure out what i really like, now i finally know what that is.  JUALAN.  Iya, mau jualan lagi 🙂

Saya mulai suka jualan dari smp.  Masih ingat kan dulu friendster lagi booming banget? dulu saya menggunakan friendster sebagai tempat berjualan baju dan laku lho! .  Dari beberapa koleksi seingat saya sisanya tidak terlalu banyak.  Tapi ya namanya masih belum begitu mengerti jadi selesai begitu saja deh.

Kedua kalinya, saya mencoba berjualan baju (lagi).  Kali ini saya bekerjasama dengan teman saya di masa smp.  Jualan kami juga cukup sukses pada waktu itu.  Tapi kami terkendala jarak yang cukup jauh untuk mengambil barang dan teman saya juga harus kuliah di luar negeri.  Jadi selesai lagi deh 😀

Ketiga kalinya, saya mencoba peruntungan berjualan sepatu.  Ternyata cukup ribet juga yaa… dengan ukuran sepatu.  Jadi lagi-lagi selesai 😦

Sekarang?

Mudah-mudahan nggak selesai lagi hehehe.  Kalau ditanya, “nggak jera ya berjualan?” jawabannya “nggak sama sekali!” .  Saya menikmati banget jualan.  Bukan soal untung nya lho ya, tapi soal kepuasan saya untuk bisa berjualan.  Kali ini saya belajar banyak mengenai fleksibilitas dalam bisnis, produk yang akan dijual, dan pelayanan konsumen.  Jujur saya udah khatam banget kayaknya membeli online hehe jadi mudah-mudahan ilmu nya bisa dipraktekkan 🙂

Mau jualan apa?

Nah percaya atau nggak, kalimat ini kayaknya udah muncul di otak saya dari 4 bulan lalu deh sejak saya berhenti bekerja.  Jujur bingung banget mau jualan apa karena kalau baju sama sepatu kayaknya saya nggak dulu deh hehehe pengen coba yang baru!

Setelah mempertimbangkan satu dan lain hal, saya memutuskan untuk berjualan Skincare.  Kenapa? karena saya suka 🙂 . Awalnya saya merasa orang-orang terdekat saya mulai bertanya sama saya mengenai skincare yang baiknya dipakai untuk wajah, lalu saya mulai terinspirasi untuk sekaligus berjualan.  Karena nantinya, sebelum membeli konsumen saya bebas untuk bertanya apapun mengenai produk dan jenis yang mungkin cocok di kulit serta update kondisi kulitnya setelah pemakaian.  Jadi semacam punya penasehat skincare gitu 🙂 hehehe.

Mungkin kedepannya saya nggak akan hanya berjualan skincare saja, tapi untuk saat ini saya akan mencoba bidang itu dulu.  So if you want to have your own skincare advisor, feel free to follow my beauty shop!

Follow @vsshopskincare
Follow @vsshopskincare

Cheers,

signature 1

1 Kata Paling Indah : Bersyukur

Sebenarnya udah 15 minggu tapi milestone 12 minggu nya kelewatan.. gapapa lah ya :)
Sebenarnya udah 15 minggu tapi milestone 12 minggu nya kelewatan.. gapapa lah ya 🙂

Dear Readers,

Pagi ini saya, yang habis muntah 2x sejak semalam, duduk di depan laptop sembari minum susu cokelat panas dan mencoba untuk menyatukan kata-kata yang ada di pikiran saya menjadi sebuah tulisan.  Tiba-tiba kata ini muncul dan mengingatkan saya betapa banyaknya yang harus saya syukuri.

Ketika saya mengalami mual dan muntah, hal yang ada dipikiran saya adalah betapa nggak enaknya perut yang terasa diaduk-aduk dan dikeluarkan isinya pada saat yang bersamaan.  Padahal ribuan atau jutaan perempuan diluar sana yang ingin merasakan mual yang saya rasakan.

Ketika suami belum sampai kerumah, hal yang ada dipikiran saya adalah apa yang terjadi dengan kereta yang terlambat datang atau apa yang menyebabkan kemacetan begitu parah di jakarta.  Padahal harusnya saya menunggu dengan sabar sambil memikirkan hal positif dan bersyukur memiliki seseorang yang saya tunggu.

Ketika saya tidak dapat berhenti makan setiap 2 jam sekali dan terbangun di tengah malam, hal yang ada dipikiran saya adalah kenapa saya tidak dapat berhenti makan dan tidur dengan nyenyak sepanjang malam.  Padahal ratusan atau bahkan ribuan ibu hamil diluar sana yang harus diinfus karena tidak dapat mencerna makanan.

See?

Hal-hal itu sangat practical, nyata, dan mungkin beberapa pembaca saya juga alami.  Kenyataannya kita semua memiliki hal-hal positif yang tersembunyi dibalik hal yang negatif.  Cuma versinya aja yang beda-beda.

Tulisan ini juga mengingatkan saya untuk mencoba bersyukur dan berterimakasih kepada Sang Pencipta daripada terus-menerus meminta.  Pernah nggak sih kita berdoa untuk berterimakasih? kayaknya lebih banyak untuk meminta ya :p

Kalau kata orang orang bersyukur itu adalah orang yang paling berbahagia, mungkin ada benarnya juga. Mau dikasih kejutan maupun cobaan, orang yang bersyukur akan selalu bisa melihat sisi positifnya.

Jadi, sudah bersyukur belum hari ini? 🙂

Cheers,

signature 1

Today’s Quotes

Source: Google
Source: Google

Dear Readers,

Pernah berada di satu situasi dimana kita merasa sangat bersyukur akan sesuatu dan berpikir kebaikan apa yang pernah kita buat sampai-sampai kita berhak untuk memiliki sesuatu yang baik? i bet you have, but how about the opposite?

“Apa ya yang pernah gue lakukan sampai ada orang jahat banget begini?”

“Apa ya salah gue sampai mendapat musibah ini?”

Setelah menikah, saya belajar banyak untuk lebih sabar dan bersyukur akan segala sesuatu.  Termasuk belajar sabar untuk tidak meladeni hal yang akan menimbulkan drama hehehe.  Kalau di buku Don’t Sweat The Small Stuff for Teens, buku yang pernah saya baca bertahun-tahun lalu, umpamanya kita mengemudikan mobil dijalan dan ada mobil yang nyebelin banget, apakah kita memilih untuk meladeni mobil tersebut atau membiarkannya untuk mendapat masalah dengan mobil yang lain?

I personally choose the second.  Karena ngapain juga menghabiskan waktu untuk sesuatu yang nggak akan membawa kebaikan dalam diri kita? sounds cheesy, i know.

Kalau zaman sekarang, ibaratnya orang yang menyebalkan itu ada dimana-mana.  Emangnya mau diladenin semua? hihihi.

Learn to let go. Learn to forgive, forgive others, forgive yourself, and you will find peace.

Cheers,

signature 1

GLAMGLOW Supercleanse Review

Dear Readers,

Kali ini saya akan mencoba untuk review produk pertama saya yaitu Glamglow Supercleanse.  Jadi sebenarnya produk utama dan pertama dari Glamglow adalah masker, tapi karena kayaknya review maskernya udah banyak banget jadi sekarang saya review produk terbarunya dulu.

Belum lama yang lalu Glamglow meluncurkan produk pembersih wajah, atau daily cleanser.  Jenis produk daily cleanser ini ada 4 macam sesuai kebutuhan kulit ;  Supercleanse untuk kulit berjerawat dan berkomedo, Youthcleanse untuk anti aging dan mencerahkan kulit, Thirstycleanse untuk melembabkan, dan Powercleanse untuk deep cleansing (cocok untuk yang sering memakai make up).  Kebetulan facial wash saya habis jadi saya ingin mencoba produk baru ini hehe.  Seperti yang pernah saya tulis sebelum-sebelumnya, kulit saya lagi kacau balau banget.  Ditambah lagi nggak semua produk bisa digunakan selama hamil ini, jadi saya harus ekstra hati-hati dan meneliti satu persatu ingredients produk.  Karena setelah saya teliti dan tanya ke counter ingredients yang digunakan aman, maka saya memutuskan untuk menggunakan Glamglow Supercleanse.

Packaging

Sekilas dari luar, sebenarnya packaging nya cukup oke.  Karena dibungkus full dari atas sampai bawah dengan bahan yang cukup kuat (bukan cuma kardus biasa) and i love the “HELLO SEXY” part! hahaha.

IMG_0458

IMG_0459

IMG_0460

Setelah bungkus luar dibuka, packaging botolnya kokoh dan porsi satu kali pump nya juga cukup untuk seluruh wajah.  Nggak tahu saya yang irit atau emang cukup, tapi walaupun di rules nya bisa sampai 2 pump buat saya 1 pump aja cukup :p

Texture

Warna dan teksturnya nggak jauh beda dari maskernya.  Supercleanse ini juga berwarna abu-abu tapi tanpa butiran kecil-kecil yang biasa kita temui di maskernya.  Jujur ketika saya pakai masker supermud beberapa bulan lalu kulit saya bener-bener kayak ketarik-tarik dan agak perih gimanaaa gitu setelahnya, mungkin memang kulit saya terlalu sensitif ya.  Nah untungnya supercleanse ini nggak bikin muka ketarik-tarik jadi untuk yang kulitnya sensitif masih fine.

IMG_0461

The Effect

Efeknya di saya cukup oke, kalau ada jerawat lebih cepat kering dan muka berasa bersih setelahnya. Walaupun fokus dari supercleanse ini memang untuk kulit yang bermasalah, tapi entah kenapa saya juga merasa ada efek brightening nya sedikit hehe.Cuma ya memang dasar hormon saya lagi amburadul jadi bruntusan dan jerawat nggak berhenti datang, silih berganti aja gitu 😦

Price

Nah ini nih yang jadi kendala.  Harganya cukup mahal menurut saya hehe.  Di counter harga daily cleanser Glamglow ini dijual seharga Rp 540.000 .  Katanya 1 botol bisa dipakai sekitar sebulan.  Tapi buat saya karena make nya juga nggak banyak-banyak kayaknya bisa untuk 2 – 3 bulan deh.

Overall

(+)

  • Botolnya kokoh, nggak gampang tumpah atau rusak.
  • Efeknya terasa dari sekitar 5 hari pemakaian.
  • Berfungsi tepat untuk membantu mengatasi jerawat dan bruntusan.

(-)

  • Botolnya besar dan nggak ada versi sample nya jadi agak ribet untuk dibawa travelling.
  • Pemakaiannya lebih lama dari cleanser biasa jadi agak ribet untuk yang suka membersihkan muka dengan cepat.
  • Harganya cukup mahal.

Jadi kalau untuk saya pribadi, walaupun efeknya cukup oke tapi saya nggak akan repurchase.  Selain harga nya cukup mahal (sama dengan anggaran beli serum :p ) pemakaiannya juga cukup ribet buat saya (nggak bisa tanpa kaca).  What do you think about this product?

Cheers,

signature 1

Serba Serbi Kebaya Pernikahan

Dear Readers,

Kali ini, saya mendapat request dari teman untuk membahas kebaya pernikahan.  Saya pikir benar juga.. mengingat banyak teman-teman sekitar saya yang berencana akan menikah dalam waktu dekat hehe.  Semua ini berkat hasil kepo-kepo instagram dan tanya sana-sini selama masa persiapan pernikahan ya.  Jadi kalau ada informasi tambahan monggo 🙂

Sewa atau Beli?

Mengenai ini balik lagi ke kalian.  Tapi kalau ingin menghemat budget tentu menyewa kebaya dapat menjadi pilihan.  Saat ini banyak sanggar atau tempat penyewaan kebaya pernikahan yang menawarkan sewa perdana, yaitu baju yang kita sewa diukur dan dibuat seperti keinginan kita namun hanya 1 kali pakai saja.  Setelah dipakai akan dikembalikan ke tempat kita menjahit kebaya atau baju pernikahan tersebut.  Kalau ingin menyewa, perhatikan hal-hal ini :

  • Bandingkan harga sewa perdana dengan membeli.  Pada beberapa tempat biaya sewa perdana sangat mahal bahkan dapat sama dengan membeli (harga teteup jadi fokus utama yah hehehe).
  • Kalau kamu nggak berencana sewa perdana, perhatikan ukuran baju yang akan disewa.  Jangan sampai terlalu besar atau terlalu kecil.
  • Perhatikan kebersihannya.  Baiknya sebelum dipakai direndam dengan dettol dan laundry terlebih dahulu (karena kita nggak pernah tahu siapa saja yang pernah menyewa baju tersebut)

Jahit Dimana?

Nah, ini nih pertanyaan yang paling sering ditanyakan ke saya.  Terutama oleh brides to be yang bener-bener clueless soal persiapan pernikahan dan mungkin nggak sempat untuk terlalu banyak kepo hehehe.  Sebenarnya pilihannya banyaaak banget.  Ada yang memilih di penjahit langganan ada juga yang memilih untuk menjahit di designer.  Di section ini saya bagi menjadi dua, yaitu yang budget nya tidak terbatas dan budget terbatas.  Kenapa? simply karena zaman sekarang biaya jahit baju pernikahan itu nggak murah.  Jadi harus disesuaikan ya.

  • Budget Tidak Terbatas

Saya nggak tahu secara pasti besaran budget yang harus disiapkan untuk menjahit di designer-designer ini, tapi yang jelas lebih besar dari rata-rata dan lebih dari Rp 20.000.000 untuk berdua dengan pasangan.  Mahal? banget.  Tapi pastinya sesuai dengan hasilnya ya.  Jujur saya masih sayang untuk mengeluarkan budget sangat besar untuk baju pernikahan, tapi untuk kamu yang memang mengalokasikan dana cukup besar untuk itu designer-designer ini bisa jadi referensi.

  1. Biyan

Designer satu ini pastinya sudah terkenal banget ya di Indonesia.  Model kebaya yang dibuat umumnya memiliki model yang simpel namun kualitas beads nya memang luar biasa.  Motif dari kain yang dilapisi beads tersebut juga tidak kalah cantik seperti foto-foto dibawah ini.

Biyan 1

Biyan 2

Biyan 3
All Pictures Courtesy of @biyanofficial

2. Saptodjojokartiko

Nah designer satu ini juga telah lama dikenal di dunia mode Indonesia.  Nggak heran hasil karya nya juga bikin kagum.  Kalau menurut saya pribadi, ciri khas dari Saptodjojokartiko adalah gaya nya yang klasik dan embroidery nya.

Sapto 1

Sapto 2
All Pictures Courtesy of @saptodjojokartiko

3. Yefta Gunawan

I looooove his works.  Umumnya karya dari Yefta Gunawan adalah gaun-gaun internasional dengan detail yang cantiiik banget.  As it could be seen below.

Yefta 1

Yefta 3

Yefta 2
All Pictures Courtesy of @yeftagunawaVera Kebaya

4.  Vera Kebaya

Vera Kebaya sebenarnya baru in beberapa tahun terakhir ini.  Mungkin diantara kelima designer  ini harga Vera Kebaya yang masih lebih bersahabat (walaupun saya tidak tahu persis).  Ciri khas Vera Kebaya terletak pada teknik tempel pada kebaya.  Dapat dilihat bahwa efek tempel yang dihasilkan ini membuat kebaya cantik dan tidak berlebihan.

Vera 1

Vera 2

Vera 3
All Pictures Courtesy of @verakebaya

5. Didiet Maulana

Didiet Maulana adalah salah satu designer yang  aktif dalam melestarikan kain-kain atau motif- motif khas indonesia melalui karya nya.  Oleh karena itu Beliau juga dikenal terampil dalam membuat busana tradisional.

Didiet 1 Didiet 2

All Pictures Courtesy of @didietmaulana
All Pictures Courtesy of @didietmaulana

Budget Terbatas

Disini designer yang ada harga baju nya lebih affordable.  Secara umum yang pasti masih bisa disesuaikan dengan budget.  Tentunya dengan hasil yang masih rapi dan bagus ya.  Sekali lagi, ini adalah hasil kepo dan tanya sana-sini..hehe.

  1. Myrna Myura

Ini adalah designer yang saya gunakan saat pernikahan saya.  Hasil jahitannya rapi dan harganya juga affordable.

Myrna 1

All Pictures Courtesy of @myrnamyura
All Pictures Courtesy of @myrnamyura

2. Kebaya Fadlan

Saya menjahit songket untuk akad nikah di Fadlan bersamaan dengan pembuatan sepatu pengantin.  Saat itu saya melihat pasangan yang sedang mencoba baju pernikahannya dan sekilas melihat saja detailnya cukup cantik.  Selain itu berdasarkan pengalaman saya menjahit songket juga biayanya tidak mahal dan selesai tepat waktu.

Fadlan 1

All Pictures Courtesy of @fadlan_indonesia
All Pictures Courtesy of @fadlan_indonesia

3. Dieva Ipeh Kebaya

I love her peplum kebaya! Model nya feminin banget deh cocok untuk kamu yang mencari model kebaya yang sedikit berbeda tapi tetap terlihat anggun.

Dieva 1

Dieva 2

All Pictures COurtesy of @dieva_ipeh
All Pictures COurtesy of @dieva_ipeh

4. Asky Febrianti

Asky Febrianti adalah designer yang koleksi nya juga cantik dan terdiri atas gaun serta kebaya.

Asky 1

Asky 2

Asky 3
All Pictures Courtesy of @askyfebrianti

5. Ayu Dyah Andari

Beliau adalah designer baju pernikahan maupun gaun sehari-hari untuk perempuan berhijab.  Umumnya baju pernikahan yang dibuat adalah berbentuk gaun.

Ayu 1

Ayu 2
All Pictures Courtesy of @ayudyahandari

6. Byan Soe

Seperti yang lainnya, beliau juga dapat membuat gaun maupun kebaya pernikahan.  Tapi aku personally suka banget cara beliau menonjolkan sisi keseksian wanita.. not too much just beautiful! hehe

Byan Soe 1

Byan Soe 2
All Pictures Courtesy of @byansoe

7. Anggi Asmara

Ciri khas dari design Anggi Asmara adalah simpel elegan.  Di setiap desain tidak akan banyak permainan warna jadi cocok untuk kamu yang ingin busana simpel dan nggak banyak detail ini itu. Oiya Anggi adalah salah satu desainer kesayangan Raisa juga hehehe.

Anggi 1

Anggi 2
All Pictures Courtesy of @anjiasmara

8. Norma Hauri

Seperti Ayu Dyah Andari, Norma Hauri juga designer untuk perempuan yang memakai hijab.  Untuk kamu yang memakai hijab dan berencana untuk mengenakan gaun, 2 designer tersebut dapat menjadi pilihan.

Norma 1

Norma 2

All Pictures COurtesy of @normahauri
All Pictures Courtesy of @normahauri

Do’s and Don’ts

  • Do’s
  1. Ayo cari model sebanyak-banyaknya sebagai inspirasi! hehe
  2. Baiknya menghubungi contact person yang dapat dihubungi untuk bertanya mengenai kisaran harga.  Jadi nggak kaget nantinya 🙂
  3. Jaga berat badan! ini penting banget terutama saat mendekati hari H.  Jangan sampai ukuran tubuh kamu berubah drastis ya.
  4. Tepati janji temu.  Karena biasanya jadwal mereka cukup padat jadi agak sulit mencari waktu di hari dan waktu lain.
  • Don’ts
  1. Jangan beli bahan berpayet ya.  Pengalaman saya membeli bahan berpayet ketika nantinya akan dijahit agak sulit untuk divariasikan lagi.
  2. Jangan minta designer untuk meniru model yang kamu inginkan secara persis.  Karena mereka memiliki ciri khas nya sendiri.
  3. Jangan bergonta-ganti model ya nanti kamu jadi pusing sendiri hehe.

Akhirnyaaa selesai juga post kali ini hehe.  Kalau kalian ada designer yang juga dapat dipercaya untuk membuat gaun maupun kebaya pernikahan boleh comment  yaa..  siapa tahu bisa membantu sesama brides-to-be hehe.  Semoga bermanfaat yaa!

 

Cheers,

signature 1